Bantai Si Alay : Sebuah Grup Facebook Yang Akhirnya Dihapus

Diposkan oleh arief setiyawan di 19.27.00 1 komentar


Ngomong-ngomong soal sedih, aku juga lagi ngrasain nih...T4u 9a9 kNapa Akuwh $ed1H??? Quwh buKkand or9 Jep4ng, k4lah truh4n juGga 3nggak,,sorry sorry tulisan yg dibelakang jadi aneh ya? aku emang sengaja nulis gitu cuma buat mengenang grup "Bantai si ALAy" di facebook yang ku hapus beberapa hari yang lalu..bukan masalah apa-apa,tapi anggota grup itu sendiri 2 x lebih banyak dari jumlah friends ku sendiri (membernya 400, friends ku 200)..


Banyak member yang tanya "kenapa harus dihapus?", "ngapain grup itu di bubarin?" aku akhirnya bisa jawab, jadi ALAY atau nggak ALAY itu bukan cuma masalah pilihan tapi juga masalah penilaian,, bisa aja orang gak sadar kalo dia itu norak,kampungan, atau memang keadaan yang maksa dia jadi kayak gitu..Okelah kalo orang borju bisa ngandelin duitnya buat jadi fashionable, gimana orang yang sebaliknya?


Sekarang masalah penilaian,,jelek- baik ,cakep- buluk, keren-cupu nya seseorang juga relatif kan? bisa aja aku bilang Paris Hilton itu cewek paling seksi, tapi kalo versi Brad Pitt, jelas Angelina Jolie tetep yang paling seksi..bisa aja pacarmu bilang kalo kamu ganteng/cantik tapi orang laen bisa bilang "Nggak" juga kann??


Jadi, nyalahin orang-orang alay, apalagi pake kata-kata "BANTAI" jelas gak manusiawi banget..pikirin deh, gimana kalo km yang jadi ALAY?? gimana kalo kamu di "Tai-tai" in orang laen??gimana rasanya di cemooh banyak orang??sakit pastinya..Itu beberapa alesan aku nge-bubarin grup "BANTAI si ALAY"


Tapi nih,,walaupun dibubarin, aku masih nyimpen foto+ artikel Grup itu,,mau tau kayak apa??Check this OUT!


BANTAI si ALAY


Ada yang tau asal-usul kata ALAY? alay bisa jadi singkatan dari "anak layangan" identik dengan anak kampungan yang berkulit hitam legam, berambut merah kepanasan, n kumal penampilannya.istilah ini dipake anak-anak jaman sekarang buat nyebut orang yang sok gaul, tapi malah keliatan kampungan...apa kamu termasuk alay? nih,,ciri-cirinya:


Ciri-ciri alay sebagai berikut.
Apabila kamu merasa begitu, ubah aja sikapmu supaya km ga di cap alay!!
-------------------------------------
A) TINGKAT PALING RENDAH:
1. nulis kata disingkat, seperti "lagi apa?" gi pha?? atau bosen banget jadi "bsen bgd nh"
2. memakai simbol tambahan. "p@ k@bar L0e??" atau "~hha..~ y nh.. lg bosen~"
3. menggunakan huruf Z dibelakang kata. "mlz bgtz!" atau "gurunya malezin yh"
4. comment orang dengan minta balasan kaya "repp iah!" / "blz dum" / "reply dsini iiaaa"
5. layoutnya yang super rame bahkan berfotmat gif (gerak) dengan warna ngejrenk pinkk fontnya yang anehlah.


B) TINGKAT RENDAH
1. aboutme panjaaaang banget dengan gambar dari myspace yang gajelas pake isi gr-gr an kaya "aq tuh.... cntik.... lucu.... punya cowo ganteng..." zzz dan sebagainyalah lo tau kan
2. penggantian kata! gue / gw / gua = w, lo / lu = lw / loe. dong = dumzz / dwunhh
3. foto serba diediiiiit abis apalagi yang editnya emo emo pake tulisan gothic gitu
4. mediabox dipenuhin dengan gambarrrrrr


C) TINGKAT SEDANG
1. mamerin kebisaan dishotout, misalnya "eh w kan menang track motor lohh.." atau "eh w les nyetir dong.." dan yang lebih oon nya "eh w makin oke dan top ya tiap hari" (halah)
2. rusuhin comment foto. misalnya cuma dicomment "cantik deh/ganteng deh" balesnya "emg gw gnteng gtuu... y krna trlahir dh ganteng kli ya?? hha. dan kyanya..........blabalabla"
3. nickname digabung sama nama org yang disuka dengan cara gajelas. misalnya (kalo namanya sama maaf ya) "delita saiianks si luthuu.." atau "delita cinta dya" gitulah ya aezzz...
4. bikin album yang isinya artis favorit mereka. contoh "kangen band khuzuz loh!!" apalagi albumnya pake dikunci, yah capedeh!!


D) ALAY TINGKAT PARAH!
1. barang abal yang dipamerin ketemen terus dia ngaku beli di singapore. amrik . dan sbgainya. "eh liat nih gue beli gelang dijerman gituloh asli kalo ga salah sih dirupiahin 500 ribu ya." padahal dia beli di itc aja!! yang 10 ribu 5 hahaha.
2. tulisan gede-kecil. "aLoW kLiAnZ hArUz ADd GwE YaH!!" atau dengan angggka "K4Ng3nZ dWEcChh" NNNNNZZZZZ
3. minta di add di shotout, "j9n lupa ett ghw"
4. gaya dengan bibir monyong, telunjuk nempel bibir, gaya tangan dengan oke dipinggir kepala dan foto dari atas
5.nge post bulbo cuma buat kasih tau dia lagi online & minta comment.

TULISAN ORANG ALAY

> - iya : ia, iaa, ay, etc
> - kamu: kamuh, kammo, kamoh, kamuwh, kamyu, qamu, etc
> - aku : akyu,aq,akko,akkoh,aquwh,quh, etc
> - maaf: mu'uph,muphs,maav,etc
> - sorry: cowyie,cory,tory(?),etc
> - add : ett,etths,aad,edd,etc
> - for : vo,fur(zz),pols,etc
> - lagi : agi,agy, etc
> - makan: mums,mu'umhs,etc
> - lucu : lutchuw,uchul,luthu,etc
> - siapa: cppa,cp,ciuppu,siappva,etc
> - apa : uppu,apva,aps,etc
> - narsis: narciezt,narciest,etc
> - anak mana? : naq mnah?, etc
> - gw : w,wee, 9, 6, etc
> - dong : dunkz,dungs, etc
> - kampus : KmpZ, etc
> - LAGI : GYH, etc
> - boleh : leh, etc
> - nomor hape:nope, etc
> - buat : wat, etc
> -terus : truz,tyus, etc
> - iseng : izeng, etc
> - rumah= uMzz, etc
> - deh= deCh, etc
> - dan masih bnyak lagi!

Ciri-ciri yang Laennya:


1. selalu ngerasa paling tau tentang musik.

2. tongkrongannya di pinggir pinggir jalan (yang cewek godain cowok,yang cowok godain cewe yang lagi lewat)

3. kalo di mall selalu bawa headset buat dengerin lagu lewat handphone(suka pamer ga jelas & sok asik gitu deh). please deh, kan ada lagu2 yg d stel d mall

4. sok EMO tapi ditanya sejarahnya emo ga tau.

5. sok pengen 'gaul' mau ngikutin tren yang sekarang tapi LEBAY parah(cth: nge-mix baju ga kira kira ; baju ijo, celana kotak kotak, sepatu merah,kacamata biru! NORAK !)

6. dimana mana SELALU ada acara yg namanya 'putu putu narziz' (entah itu di sekolah, WC, mobil, kamar, stasiun, angkot,dll).

7. fotonya ga nahan smua! (dengan gaya di imut imutin,dideketin lampu biar 'terang bgt',foto deket bgt dari wajah *biar jeleknya ga keliatan*,foto dari atas *biar kelihatan keren kali ya*,dll..pokoknya yang bisa bikin ENEG semua orang.kamera VGA aj sok sokan)

8. buat cewek tiap hari kerjaannya ngomongin ttg cowooooooooo mulu! (cth: eh tau ga si A tadi gini loh sama gue hahaha lucu bgt ya? *ga lucu!)(yah pokoknya sok pamer gitu deh*berasa cantik)

9. buat cowok..tiap hari kerjaannya cari musuh(ribut) mulu sama temen temen cowoknya yg lain *biar dianggep keren gitu*

10. di friendster.. bagi yang cewek di featurefriend nya majang cowok cowok ganteng semua *meski ga kenal,biar dianggep cantik & gaul* kalo yg cowok ya majang featurefriendnya cewek semua*walau ga kenal* biar dikata cowok ganteng. IH JIJAY!

11. suka ngirim bulbo ga jelas di fs :"akko onlenndh dcnniih" ato "ayokk perang cummendh cmma saiia" etc (paling parah lagi kalo ngirim bulbo dengan judul "BAJINGAN" tapi isinya kosong!) ih kampret bner deh tu orang orang alay.

12. menganggap dirinya eksis di friendster (kalo comments banyak itu berarti anak gaul jadi lomba banyak-banyakan comment) *please deh ga bgt! emang kenapa coba kalo commentnya banyak?dapet rekor muri ya? ga penting bgt deh..

13. kalo ada org yg cuman view profil kita , kita bilang gini : "hey cuman view nih?" ato "heey jgn cuman view doang,add dong! (kalo emang segitu pentingnya orang nge-ADD buat kita..kenapa kita ga nge-ADD dia waktu kita mau ngasih testi?)-__-

14. friendster dipenuhi glitter-glitter norak yang pastinya bisa ngerusak retina mata zz

15. nama friendster mengagung -agungkan diri sendiri,seperti : pRinceSs cuTez,sHa luccU,tIkka cAntieqq,etc. (pede bgt sih?)

16. kata /singkatan selalu diakhiri huruf z/s (cth : nama adalah talitra,dbuat jadi : talz. nama adalah niken,dibuat jadi qens..dsb!)

17. foto di friendster bisa nyampe 300 lebih padahal cuman foto DIRINYA SENDIRI

18. diam diam mengidolakan : kangen band,radja,ato bahkan GARNET BAND -_-

19. kalo udah nemu lawan jenis biasanya jadi lebay, ngerokok2, ngelawak jayus, bahkan terkadang dilanjutkan dengan poin nomer 2

20. tulisannya GedE-kEcIL norak

21. kemana-mana make boxer(biasanya gmbr ganja,biar di blg gaul),atasan sweater,ga lupa make topi gambar ganja jg biar d bilang petani ganja kali

22. naek motor pada blaga kebut2an ambil goyangin pantat biar dikira kayak pembalap. motorny gk pake spion,knalpot racing yg bkn kuping lo budek parah,gk lupa jg stiker '46'(biar diblg valentino rossi ya). biasanya dilakukan dengan efek menggoyang2kan bokong

23. klo jalan kaki psti rame-rame,trus tangannya ga bisa diem, suka metikin daon d pohon ato metik buah orang.

24. tiap malem minggu suka sok mabok di pinggir jalan, pdhl cma minum anggur kolesom.

25.rambutnya pirang matahari.dan kayaknya bau deh

26.kalo cowok biasanya pake baju ketat, terkadang tanpa lengan yang tujuannya entah pamer otot atau bulu ketek. celana tanggung kotak2 dan sepatu yg diinjek belakangnya tanpa kaos kaki.

27.kalo cewek biasanya pake baju yg sok2 kebuka warna ngejreng yang menarik perhatian(mau muntah), kadang pake sepatu plastik transparan.

28.jika anda perhatikan aksesoris mereka, memakai kalung rantai yg biasa d pake anjing, gelang yg astaga bnyknya kayak dukun gypsi, dan kadang ada juga yang pake rantai dompet penghubung kemaluan dengan bokong mereka yang tujuannya entah untuk apa.

29.kalo berhadapan dengan lawan jenis biasanya rasionya berat sebelah, omongan jadi sok asik, dengan pola sok aksi..

Haha..segitu dulu deh nulisnya...capek juga nih tanganku...Moga-moga ada manfaatnya

Sumber :http://devara-ega.blogspot.com/2010/07/bantai-si-alay-in-memoriam.html

Mungkin Kata SBY, Istana Memang Tak Nyaman untuk Kediaman

Diposkan oleh arief setiyawan di 18.51.00 0 komentar

rumah putih itu luas
ada yang namanya istana negara
ada yang dijuluki istana merdeka
tetap saja kedua gedung besar segi panjang putih itu
adalah bangunan kuno yang beratap tinggi
tetap panas bila alat pendingin tak dipasang
dan hambar rasanya

mungkin kata SBY
istana memang tak nyaman untuk kediaman
karena privasi akan terus terusik segala rupa
mulai dari bau gorengan tempe sambal terasi
yang mengebul dari dapur istana yang luasnya bagai lapangan bola
sampai tembok yang sulit kedap suara
belum lagi wartawan mondar mandir di teras pinggir sayap kiri kanan
sesekali bisa saja mengintip siapa yang datang di luar jadwal

mungkin kata SBY
mending kembali ke cikeas yang di ujung sana tapi terjaga
ya, terjaga dari mata-mata
mata siapa?
mata jeli seorang Inu Wisnu misalnya
yang acapkali radarnya tinggi mengungkap segala rinciannya
mulai dari orang menggotong kasur untuk presiden tidur
sampai sayuran yang dimasak kesukaan tuan nyonya rumah
diaduk diramu menjadi suguhan di Kompasiana..
bagaimana hati bisa tenang kalau begitu..
belum lagi di mana mau main kejar-kejaran dengan cucu yang baru mulai berjalan
karena nyamuk berita ada di dekat-dekat istana
duh… !
menjemur handuk mandi di mana pula tempatnya
karena matahari luas adanya di luar yang penuh pegawai
hal-hal kecil juga tak bisa membuat diri bebas
apalagi konon dan konon berbagai peristiwa
televisi hidup mati dengan sendirinya
ruang belakang yang sering berisik
atau kamar mandi yang bagai ada sepuluh orang di dalamnya
belum lagi pohon rindang di tengah itu
bagai menyimpan misteri dan kadang mencuatkan sesuatu
itu kata orang yang pernah sempat merasakannya

ah, enaknya di rumah sendiri
yagn tiap sudut bisa bersembunyi
sembari memangku gitar dan bernyanyi..

tapi apa mau dikata dan niatkan hati
rumah pribadi jauhnya setengah mati
untuk mencapai kantor yang sangat bergengsi…
belum lagi mobil motor berderet harus berhenti
menunggu lama karena yang akan lewat adalah yang harus dihormati
dan di antara yang menunggu terganggu jadwalnya masing-masing setengah memaki

sampai akhirnya muncul surat itu
koran pagi yang puluhan tahun orang selalu menunggu
gara-gara ulah pengawal yang memang blagu
dan tutur katanya membuat sang majikanpun malu..

mungkin kata SBY
istana memang tak nyaman untuk kediaman
namun apakah dalam hidup ini ada pilihan
bila sudah berniat meraih segala hal yang terbaik bagi negeri ini dengan perjuangan
mengingat pula negeri ini harus diisi dengan penghematan
buat apa dua belas mobil acapkali gagah beriring-iringan

karpet tergelar amat luas menutupi lantai
dan lampu kristal menggantung kerlap kerlip aduhai
lukisan kuno inventaris negeri tetap di tembok dengan paku terbantai
mungkin bukan hanya kata SBY, siapapun merasa tempat itu tak nyaman untuk bersantai…

SUMBER : http://fiksi.kompasiana.com/group/puisi/2010/07/17/mungkin-kata-sby-istana-memang-tak-nyaman-untuk-kediaman/

linda - pernah menjadi wartawan selama 23 tahun untuk majalah Tempo, Gatra dan penulis lepas di beberapa majalah wanita. Berhenti menjadi wartawan 10 tahun silam ternyata sulit dibarengi dengan berhenti menulis. Musik dan tulis menulis adalah aliran jiwa, semburan nafas yang dasyat dan sebuah semangat kehidupan.....

Ledakan ‘The Killing Master’ : 28 Jt Kg Sehari

Diposkan oleh arief setiyawan di 01.45.00 0 komentar

Sinar Supermarket Surabaya Meledak, siang 26 Juni 2010.. “Dhhhhuuuummmmm..!” Asap hitam menyembul ke mana-mana, memasauki seluruh lorong-lorong Supermarket, menembus ruangan demi ruangan hingga keluar melalui berbagai pintu dan pecahan jendela kaca.. Sejenak kemudian kobaran api merayap kemana-mana menyambar benda-benda yang mudah terbakar. Orang-orang berlarian serabutan tidak karuan menyelamatkan diri. Ada yang terinjak- Injak dan pingsan..

Tidak terhitung kerugian material warga baik karyawan Supermarket maupun pengunjung. Kerugian yang paling bernilai adalah Nyawa manusia baik karyawan mapun pengunjung.

Tabung gas LPG -kita sebut saja ia The Killing Master- karena sangat sering mengancam dan sangat tega, tidak berperi kemanusiaan kepada majikannya atau penggunanya.

Di atas adalah salah satu contoh terkini korban akibat ledakan tabug LPG dari ribuan kasus korban ledakan si Killing Master (tabung gas LPG). Ledakan demi ledakan tabung Gas di seantero Negeri dari Kota hingga Desa sejak pertengahan 2009 hingga kini tiada henti-hentinya.

Sering kita mendengar dan melihat rumah demi rumah hancur, atap rumah terbongkar habis, dinding rumah korban ledakanpun banyak yang jebol. Pemiliki rumah meratap. Keluarga sedih pilu mengenang nasib dan cobaan yang nyaris merenggut nyawa.

Ledakan tabung Gas seperti Malaikat pencabut nyawa.. Jujur saja, jika kita melihat orang memasak di manapun, sekilas mata kita pasti melirik ke arah tabung itu. Apalagi jika kita sempat makan di warung kaki lima, mata kita sempat tertuju ke arah si “Kiling Master” tabung Gas. Mata melotot melihat juru masak dengan lincahnya mengaduk-aduk gorengan seperti tidak tau atau sudah mati nyali takutnya terhadap kemungkinan ledakan tabung gas didekatnya.

Tidak benar seluruh ledakan tabung gas itu disebabkan benda-benda pendukung pemakain tabung gas seperti di atas, atau kecerobohan pemakaian seluruhnya seperti yang didesas-desus di media massa. Kita melihat penanggung jawab seperti kehilangan akal sehat memikirkan solusinya, atau tidak menguasai ilmu pemecahan masalah sama sekali sehingga semudah itu merekayasa pembohongan publik dengan menyebut penyebab kebakaran adalah karena selang dan regulator palsu dan atribut pendukungnya. Mencari “kambing Hitam” adalah pekerjaan sangat mudah orang-orang dungu yang harusnya bertanggung jawab langsung atas kondisi ini.

Tahukah Anda penyebab ledakan yang sering terjadi akibat spesifikasi solderan atau sambungan tabung gas yang tidak berkualitas?…

Tahukah Anda bahwa tabung Gas yang diterbitkan oleh Distibutor resmi itu banyak disubkontrakkan dengan harga lebih murah kepada pelaksana lainnya?. Ironisnya Kontraktor ini pun memberi order lagi kontraktor B, bahkan ke Kontraktor C.

Anda bayangkan 70% dari 40 juta unit Rumah (tidak termasuk hotel, restoran, cottage, villa, apartemen

Pelajari dengan seksama, ciir-ciri tabung Gas yang berpotensi menajdi masalah. Kita berusaha waspada, sehingga terhindar dari ancaman yang setiap saat mengintai

dan pemilik rumah eboh 1 unit) berususan dengan tabung gas setiap hari?. dengan kata lain ada 28 juta unit rumah yang siap sedia dipaksa berhadapan dengan situasi yang tidak nyaman ini.

Jika setiap rumah membeli 3 kg elpiji setiap 3 hari sekali (kehabisan gas 3 hari sekali), total volume Gas Elpiji yang dikonsumsi oleh Rumah Tangga seluruh Indonesia adalah sebanyak 28 juta Kg Gas Elpiji siap mengintai kita setiap hari.

The Killing Master tidak dapat memilih oleh siapa dia dipakai. Bisa jadi pada suatu saat salah satu tabung gas bermasalah berada di rumah sipembuat tabung yang mutunya rendah itu sendiri. Tabung gas berdar dari satu tempat ke tempat lain. Bisa saja terjadi tabung gas yang kita pakai sekarang, 2 atau 3 bulan lagi sudah berada ratusan Kilometer dari rumah kita.

Apa yang perlu dilakukan sekarang?.

* Pemerintah, khususnya pihak berwenang harus bertanggung jwab memberi rasa aman dan pelayanan kepada masyarakat. Keputusan konvesi Gas untuk mengganti minyak tanah warga harus disikapi dengan tersdianya gas dalam jumlah yang cukup, mudah diperoleh dan terjangkau.
* Pemerintah harusnya pelan-pelan menarik tabung gas yang ada dan menggantikan dengan tabung gas yang orisinil dan memenuhi standard Internasional jika memungkinkan.
* Menindak kontraktor yang menerima order dari distributor resmi pembuat tabung gas, apalagi distributor turunan itu melakukan turunan lagi ke sub kontraktor lagi di bawahnya.
* Selain memberi hukuman denda terhadap pelaku subkontraktor tadi, juga harus menindak tegas pelaku pembuat Tabung Palsu dan menarik, bumi hanguskan seluruh tabung yang tidak standard.
* Waspadai jika membeli atau memesan Gas. Carilah tabung yang paling bersih walau sulit ditemukan karena perlakuan pengecer terhadap tabung sangat buruk.

Dengan mengkaji analisa dan alasan ini, sepertinya tabung gas itu benar seperti upaya pembunuhan masal kepada kita.

Kita harus katakan apa?. Menyalahkan diri sendiri?.. Apa mungkin, sudah mengalami malapetaka masih menyalahkan diri sendiri, sementara yang bertanggung jawab tidak kelihatan secara kongkrit menyikapi solusi ledakan dan mengatasi kerugian warga akibat ledakan dar… der..! dor.! di mana-mana… Siapa yang bisa tenang dan tentram dalam tekanan dan menuntut kewaspadaan seperti ini?..

Rumah Tangga (RT) kita, RT Pak Polisi, RT anggota TNI, RT Pegawai Negeri, RT Kaum Papa, RT Kaum Berjuis,RT Menteri, dan RT siapapun si Killing Master siap mengintai.. Jadi bukankah lebih baik melakukan deregulasi pengadaan tabung gas ini disesuaikan kembali? Skala prioritasnya adalah menarik dan buang ke Laut Cina Selatan semua Tabung Gas busuk tadi?. Dan berikan denda kepada distributor yang nakal dan curang karena berkerja bukan saja tidak profesional dan menguras uang negara, tapi juga mengancam kenyamanan Warga Negara, seluruh penduduk di Negeri ini..

Bayangin..rata-rata 28 Kg/hari, gal LPG ini dikonsumsi oleh masyarakat kita. Bagimana jika meledak serentak?..Jauhkanlah ya Tuhan ku… jangan terjadi.. Hukumlah si pembuat tabung gas murah dan palsu dan yang bertanggung jawab mengadakan lelang tabung gas palsu itu..

Semoga bermanfat.

sumber : http://unik.kompasiana.com/2010/06/27/tabung-gas-the-killer-master-mengintai-kita

Ketika Selangkangan Lebih Penting Ketimbang Nyawa

Diposkan oleh arief setiyawan di 01.32.00 0 komentar

Dulu sekitar tahun 1993, waktu saya masih kuliah ketika mengikuti mata kuliah teknik lalulintas di Aula Baru fakultas teknik yang panas, ada sebuah kisah menarik yang diceritakan oleh dosen saya yang mengasuh mata kuliah itu, yang tetap saya ingat sampai hari ini.

Dosen saya tersebut namanya Pak Sofyan, saat mengajar di kelas kami itu dia baru pulang tugas belajar dari Denmark. Dia menceritakan kalau di negara yang tempatnya melakukan tugas belajar itu yang orangnya tidak begitu peduli dengan agama, nyawa manusia sangat-sangat dihargai. Kalau ada satu kejadian yang mengakibatkan orang kehilangan nyawa, semua instansi terkait langsung bergerak mencari sebab permasalahan itu terjadi dan menemukan solusinya.

Pak Sofyan menceritakan, di Denmark, misalnya kalau ada kejadian kecelakaan yang sampai merenggut korban jiwa di sebuah tikungan atau bundaran jalan, maka seketika pemerintah akan menurunkan tim yang meneliti tempat kejadian, akan segera diperiksa apakah tikungan itu terlalu tajam, apakah pandangan pengendara di tikungan itu terhalang dan berbagai pertanyaan teknis lainnya, intinya semua segera dilakukan agar kejadian yang sama tidak lagi terulang.

Cerita Pak Sofyan ini sangat menarik dan berkesan bagi saya, karena saya melihat penghargaan yang tinggi terhadap nyawa manusia seperti apa yang berlaku di negara sekuler tersebut menjadi barang mahal, bahkan bisa dikatakan sama sekali tidak berlaku di negara ini, di negara ini kita sangat akrab dengan berbagai berita pelanggaran HAM oleh aparat negara yang berujung kepada hilangnya nyawa seorang warga, tapi beritanya menguap begitu saja tanpa mendapat perhatian berarti dari masyarakatnya.

Dalam urusan masalah pelayanan masyarakat juga sama, NYAWA manusia dianggap sangat murah di negeri ini, kalau di Denmark, sebuah kecelakaan di tikungan langsung diikuti dengan investigasi total, di negeri ini banyaknya kecelakaan di jalan raya tidak terlalu banyak mengganggu pikiran penyelenggara negara begitu juga masalah-masalah pelayanan lain yang bisa mengakibatkan orang kehilangan nyawa seperti yang marak belakangan ini, banyaknya ledakan tabung gas 3 kilogram yang pemakaiannya dipromosikan oleh pemerintah sendiri untuk menggantikan pemakaian minyak tanah.

Sebagai gambaran bagaimana parahnya keadaan saat ini bisa dibaca dan dilihat pada maraknya berita-berita tentang ledakan tabung gas belakangan ini.

Misalnya :

13 Maret 2010 13/3) tiga orang warga Depok Nalim (28), Entong (40) dan Yamin alias Togi (27) mengalami luka bakar di sekujur tubuh, setelah tabung gas elpiji isi 3 kg yang dibagikan pemerintah dalam program konversi minyak tanah ke gas tiba-tiba meledak. Sebelumnya 11 Juli 2007, Ahmad Syaifullah (12) warga Kampung Rawa RT 02 RW 06 Kelurahan Cipayung Jaya, Pancoran Mas juga menagalami nasib yang sama karena tabung gas 3 kilogram yang dibagikan pemerintah meledak. http://tekno.kompas.com/read/2008/03/13/16432162/Tabung.Gas.G

Kamis, 8 April 2010 Satu keluarga di Kota Palu, Sulawesi Tengah, jadi korban Baca : http://metrotvnews.com/index.php/metromain/newscat/nusantara/2010/04/08/14699/Kompor-Gas-Meledak-Satu-Keluarga-Terbakar.

19 April 2010 ledakan tabung gas 3 kilogram membuat seorang bocah lima tahun bernama Khairullah meregang nyawa, Sementara Bani Adam bocah berusia tujuh tahun itu menderita luka bakar yang cukup parah hingga 80 persen pada seluruh bagian tubuhnya, mereka berdua adalah dua dari 11 korban ledakan tabung gas di salah satu rumah warga di daerah Sukamulya, Harapan Mulya, Kemayoran, Jakpus. Baca : http://berita.liputan6.com/ibukota/201004/273075/Bocah.Korban.Ledakan.Tabung.Gas.Tewas

Senin, 26 April 2010 korban jatuh di Makassar baca : http://metrotvnews.com/index.php/metromain/news/2010/04/26/16208/Tabung-Gas-Meledak-2-Orang-Opname.

Sabtu, 08 Mei 2010 lagi-lagi korban jatuh di Maksassar baca : http://www.tempointeraktif.com/hg/makassar/2010/05/08/brk,20100508-246505,id.html.

18 Juni 2010 adalah salah satu kejadian tragis terjadi di Jakarta Selatan, dalam kejadian ini, dua nyawa milik Yadi (22) dan Sugiarto (31) melayang. Kedua penjual pecel lele ini meregang nyawa dan meninggalkan keluarga dan anak istrinya merana akibat tabung gas 3 Kilogram yang hadir di tempatnya berjualan berkat program konversi minyak tanah yang digulirkan pemerintah.

Teror tabung gas ini tidak berhenti di sini, tanggal 24 Juni 2010, tepat di hari ulang tahun saya, Korban jatuh di Bogor baca : http://www.mediaindonesia.com/read/2010/06/06/151327/37/5/Tabung-Gas-Meledak-Dua-Terluka .

Masih ada banyak kejadian lain yang tidak saya muat di sini, tapi apa yang saya gambarkan ini kiranya sudah cukup untuk menunjukkan betapa berbahayanya situasi yang kita hadapi dengan tabung-tabung gas 3 kilogram yang ada di rumah kita atau di rumah tetangga, di luar sana setiap harinya beredar 28 Jt Kg GAS tabung 3 kilogram yang salah satu atau beberapa di antaranya bisa meledak dan siap menyebar teror kapan saja.

Keadaan begitu genting, tapi apa langkah yang diambil pemerintah untuk mengatasinya sampai sejauh ini?

Bisa dikatakan TIDAK ADA, sampai hari ini kita tidak melihat ada satu langkah signifikan dari pemerintah seperti misalnya menarik tabung-tabung gas 3 kilogram dari pasaran, untuk diuji kelayakannya, jangankan itu, malah sama sekali tidak kita lihat langkah dari pemerintah untuk memeriksa dealer dan pemasok tabung tersebut untuk memastikan kualitasnya.

Korban sudah begitu banyak dan akan terus berjatuhan entah sampai kapan, tapi yang kita saksiak semua pejabat cuma bisa saling lempar badan, dan yang paling gampang lagi-lagi rakyat yang jadi korbanlah yang disalahkan.

“Kejadian ledakan tabung baru-baru ini membuat kami makin intensif rapat,” aku Darwin. Di tempat yang sama. Menteri ESDM mengatakan dari hasil penelitian selama ini, banyaknya peristiwa ledakan gas disebabkan oleh selang yang tidak standar dan TIDAK ADA SATUPUN yang diakibatkan oleh tabung yang bocor. “Jadi, jangan pakai selang sembarangan,” pesan Darwin.

Baca : http://bataviase.co.id/node/269348

Sementara seorang blogger yang mengaku bernama Abanggeutanyo dan menetap di bandung menulis

Tidak benar seluruh ledakan tabung gas itu disebabkan benda-benda pendukung pemakain tabung gas seperti di atas, atau kecerobohan pemakaian seluruhnya seperti yang didesas-desus di media massa. Kita melihat penanggung jawab seperti kehilangan akal sehat memikirkan solusinya, atau tidak menguasai ilmu pemecahan masalah sama sekali sehingga semudah itu merekayasa pembohongan publik dengan menyebut penyebab kebakaran adalah karena selang dan regulator palsu dan atribut pendukungnya. Mencari “kambing Hitam” adalah pekerjaan sangat mudah orang-orang dungu yang harusnya bertanggung jawab langsung atas kondisi ini.

Tahukah Anda penyebab ledakan yang sering terjadi akibat spesifikasi solderan atau sambungan tabung gas yang tidak berkualitas?…

Tahukah Anda bahwa tabung Gas yang diterbitkan oleh Distibutor resmi itu banyak disubkontrakkan dengan harga lebih murah kepada pelaksana lainnya?. Ironisnya Kontraktor ini pun memberi order lagi kontraktor B, bahkan ke Kontraktor C.

Baca : http://unik.kompasiana.com/2010/06/27/tabung-gas-the-killer-master-mengintai-kita/

Seorang yang menjadi teman di facebook saya yang mengaku bekerja di Krakatau Steel malah lebih tegas lagi mengatakan “Kratau Steel adalah penyedia bahan tabung gas bekerja sama dengan Pertamina. Semnetara dari hasil temuan di pasar banyak beredar tabung yg bahannya bukan dari Pt.Krakatau Steel.”

Baca : http://www.facebook.com/profile.php?id=1524941840&v=wall&story_fbid=111469005567871

Tapi apakah itu semua, beredarnya informasi-informasi di blog semacam ini langsung membuat Pemerintah langsung mengambil langkah taktis, melakukan investigasi total, ya tidak.

Begitulah yang terjadi di negara yang berazaskan pancasila ini, negeri yang begitu menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan moralitas ini. Berbeda dengan di negara sekuler Denmark seperti yang saya ilustrasikan di awal tulisan, yang sangat menghargai hidup manusia, di negara ini nyawa rakyatnya sepertinya tidak lebih berharga ketimbang nyawa ayam broiler yang memang sengaja dibesarkan untuk kemudian disembelih.

Bukan hanya pemerintah yang bersikap seperti itu, masyarakatnya juga sama. Dengan kejadian seperti ini, dengan apa yang ditunjukkan oleh pejabat pemerintah yang seharusnya bertanggung jawab atas TEROR TABUNG GAS ini, hampir tidak ada masyarakat, LSM, sampai Ulama yang mempermasalahkan moralitas pejabat yang hobi buang badan itu.

Bandingkan bedanya dengan yang terjadi ketika video porno Ariel Peterpan beredar.

Mulai dari masyarakat biasa psikolog, seksolog, aktivis perlindungan anak, ulama bahkan sampai presiden pun jadi merasa perlu untuk bicara.

Begitulah kondisi real di negeri ini, ketika berurusan dengan SELANGKANGAN semua orang tiba-tiba merasa punya hak untuk bicara.

Di negeri ini banyak orang yang percaya kalau ketidakmampuan menjaga SELANGKANGAN adalah sumber dari segala bencana, bahkan tidak sedikit orang yang percaya kalau Tsunami di Aceh pun terjadi salah satunya karena orang tidak mampu menjaga SELANGKANGANNYA, sehingga dalam pandangan masyarakat seperti ini ketika video porno artis beredar, seolah-olah kiamat sudah di depan mata, karena itulah semua orang merasa perlu melontarkan kecaman mengecam Ariel soal beredarnya video pornonya, meskipun saya tahu persis diantara para pengecam itu beberapa adalah pelaku seks bebas juga.

Orang yang terbiasa hidup di Denmark (tempat kuliah Pak Sofyan dosen saya) dan negara-negara sekuler yang tidak peduli agama mungkin akan merasa aneh melihat kita, merasa kita adalah sekumpulan manusia tolol sok bermoral yang tidak mampu menempatkan skala prioritas dalam urusan moral.

Tapi sebagai patriotik sejati, kita tentu harus menolak segala macam pandangan itu dan harus berani menunjukkan jati diri kita, karena bagaimanapun sebagai negara yang berazaskan Pancasila, yang menghormati nilai-nilai agama, tentu cara pandang dan moralitas yang kita anut kita yang berbeda dengan mereka yang sekuler dan tidak beragama itu. Dan karena mereka terbiasa menggembar-gemborkan penghormatan terhadap keberagaman, maka mereka pun tentu harus menghormati keunikan kita itu.

Karena itulah mari kita tunjukkan kepada dunia dengan penuh rasa bangga dan menegakkan kepala, inilah negeri kita, negeri yang dihuni para moralis dan agamis sejati, negeri tempat dimana SELANGKANGAN lebih penting ketimbang NYAWA MANUSIA.

Wassalam

Win Wan Nur

www.winwannur.blog.com
www.winwannur.blogspot.com

Targetkan Indonesia Jadi Pusat Halal Dunia

Diposkan oleh arief setiyawan di 00.37.00 0 komentar

JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menargetkan Indonesia yang merupakan negara berpenduduk muslim terbesar di dunia menjadi World Halal Center (Pusat Halal Dunia). Diharapkan, MUI akan menjadi rujukan penetapan standar halal di tingkat internasional.

"Indonesia pantas jadi pusat halal dunia sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia, sekitar 200 juta jiwa. Selain itu, kita telah punya sistem sertifikasi halal yang paling akurat dan diakui dunia," kata Ketua MUI, Amidhan Shaberah di Jakarta, Rabu (14/7) kemarin.

Amidhan mengatakan, pihaknya akan menyampaikan usulan tersebut dalam Forum Halal Dunia. Apalagi, saat ini Indonesia telah mulai melakukan harmonisasi penetapan halal dengan negara-negara tetangga termasuk Malaysia, Singapura dan Thailand.

"Di Forum Halal Global itu akan dibicarakan tentang regulasi dan kebijakan-kebijakan terkait dengan produk halal. Tapi yang jelas saat ini sertifikat halal kita telah diakui seluruh dunia," sambung Direktur Eksekutif LPPOM, MUI, Lukmanul Hakim.

Lukmanul mengatakan, menjelaskan tujuan menjadikan Indonesia Pusat Halal Dunia tersebut adalah untuk perlindungan umat Islam dari semua produk, terutama makanan yang haram. Dia mengemukakan masyarakat menjadi tidak perlu khawatir lagi mengonsumsi produk daging di seluruh restoran karena seluruh daging yang masuk ke Indonesia harus mendapatkan sertifikat halal MUI.

"Ini juga akan menguntungkan pengusaha karena dengan sertifikasi halal ini produknya dapat jadi lebih laku dan menambah nilai produknya untuk kepentingan ekspor," ujarnya.

Dengan menjadi Pusat Halal Dunia, maka Indonesia akan dapat menentukan standar bagi produk halal di seluruh dunia. Saat ini MUI menggelar Pameran Internasional Bisnis dan Makanan Halal pertama yang akan berlangsung di Balai Sidang Senayan (JCC) pada 23-25 Juli 2010 mendatang. Forum itu diharapkan menjadi salah satu upaya menjadikan Indonesia sebagai pusat halal dunia. Acara yang bertajuk The First Indonesia Internasional Halal Business and Food Expo (IHBF) itu rencananya akan dibuka oleh Wakil Presiden RI Boediono, dan akan ditutup oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Pada kesempatan itu, kata dia, Presiden juga akan membuka Musyawarah Nasional (Munas) MUI. Sekitar 100 peserta telah mendaftarkan diri dalam pameran yang terdiri atas pelaku usaha makanan, minuman, kosmetika, pengemasan, perbankan syariah, asuransi syariah, travel agen syariah, pemerintah daerah, kementerian terkait, LSM syariah, dan peserta dari luar negeri. (zul)

Sumber : http://www.jpnn.com/index.php?mib=berita.detail&id=68017

Ngerinya Hukuman Mati Jaman mBiyen

Diposkan oleh arief setiyawan di 00.18.00 0 komentar





Pemilik Aji Pancasona,Mayatnya Digantung

Diposkan oleh arief setiyawan di 23.43.00 0 komentar

Di jalan Melati, Blitar, Jawa Timur, ada sebuah makam tua yang lebih dikenal dengan nama makam Gantung. Predikat yang melekat pada makam tua ini, sangat singkron dengan kondisi makam tersebut. Pasalnya, makam ini memang dalam posisi tidak menyentuh tanah. Karena itu, masyarakat Blitar menyebutnya dengan nama, Makam Gantung. Keunikannya, tak sedikit para penjiarah yang datang ke makam Bung Karno, menyempatkan diri berjiarah ke makam gantung.
Selain mendoakan tokoh sakti yang makamnya tidak menyentuh tanah ini, mereka sengaja ingin menyaksikan keunikan dari makam itu. Apalagi, jarak makam Bung Karno dengan makam gantung, hanya terpaut sekitar satu kilometer.
Eyang Joyodigo, inilah nama tokoh sakti yang makamnya dibuat itidak menyentuh tanah. Menurut penuturan juru kunci makam gantung, Biran, 74 tahun, semasa hidupnya, Eyang Joyodigo dikenal sebagai satu-satunya tokoh pada zamannya yang memiliki ilmu Aji Pancasona. Yakni, ajian yang ketika mati dapat hidup kembali asal jasadnya menyentuh tanah. Karena itu, ketika tokoh ini meninggal di usia senja, kemudian makamnya dibuat tidak menyentuh tanah. Jasadnya dimasukan kedalam peti besi, kemdian disangga dengan empat penyangga yang juga terbuat dari besi.
Karena makamnya tidak menyentuh tanah, walau jasadnya disangga dalam peti besi, masyarakat setempat menyebutnya dengan nama Makam Gantung. Sedangkan di bawah serta di kiri-kanannya, dimakamkan para keluarga Eyang Joyodigo.
Masih menurut penuturan juru kunci, dalam epos Ramayana, saat itu hanya satu yang memiliki Aji Pancasona, yakni saudara kembar Sugriwo yang bernama Subali. Keduanya, berasal dari bangsa kera.
Namun, karena rayuan Rahwana, kemudian ilmu Aji Pancasona jatuh ke tangah raja dari Alengka ini. Lalu bagaimana Aji Pancasona bisa dikuasai oleh Eyang Joyodigo?
Menurut juru kunci lagi, semasa hidup, tokoh ini dikenal suka laku tirakat. Berbagai macam ilmu telah dikuasai. Termasuk Aji Pancasona. Bahkan gurunya, tak hanya dari bangsa manusia saja. Tapi ada juga yang berasal dari bangsa lelembut. Tak heran, jika Eyang Joyodigo bisa menguasai ilmu Aji Pancasona yang pemilik aslinya, tinggal cerita.
“Beliau semasa hidupnya, berguru sosok gaib pemilik pertama Aji Pancasona,” terang juru kunci yang juga mantan tentara PETA.
Lalu siapa sebenarnya Eyang Joyodigo? Sebagaimana yang dituturkan Biran kepada Misteri, tokoh ini dulunya sahabat dekat Pangeran Diponegoro. Tak hanya sahabat juga, karena Joyodigo juga trah darah biru dari Mataram.
Dan pada tahun 1825, timbul perselisihan antara Belanda dengan Pangeran Diponegoro. Penyebabnya, pihak keraton bagi Diponegoro, terlalu merendahkan martabatnya. Keraton Yogyakarta, seakan-akan berdiri hanya karena kemurahan hati Belanda.
Tak hanya itu, yang membuat darah Diponegoro mendidih. Saat itu, kekuasaan raja-raja di tanah Jawa terus dipersempit. Apalagi, kekuasaan raja disamakan dengan kedudukan pegawai tinggi pemerintahan Kolonial. Bahkan, pemerintah kolonial terlalu jauh mencampuri urusan keraton dengan cara ikut campur dalam hal pergantian raja.
Lebih menyakitkan lagi bagi Diponegoro, pihak Belanda memungut pajak jalan, ternak, rumah, serta hasil bumi kepada rakyat jelata. Karena itu, ketika kompeni membuat tanda tapal batas untuk jalan yang melewati tanah leluhurnya, tanda tapal batas itu langsung dicabut.
Dengan begitu, api peperangan telah tersulut. Selama dalam masa peperangan yang berlangsung lima tahun (1825-1830), salah satu pengikut pangeran Diponegoro yang setia yakni, Joyodigo. Bersama Diponegoro, Joyodigo terus melakukan perlawanan terhadap Belanda.
Tak hanya sekali, tokoh sakti ini tertangkap dan dieksekusi mati oleh Belanda. Namun, karena mempunyai Aji Pancasona, begitu jasadnya dibuang oleh Belanda, Joyodigo hidup lagi tanpa sepengetahuan kompeni.
Hingga pada akhirnya, di tahun 1830, Pangeran Diponegoro ditangkap karena siasat licik pihak kompeni. Namun, walau Pangeran Diponegoro telah diasingkan ke Makasar setelah tertangkap, bukan berarti darah pejuang Joyodigo padam.
Walau saat pecah perang Pangeran Diponegoro, usianya masih menginjak sekitar 30-an, namun dia terus melakukan perang gerilya bersama pengikut Pangeran Diponegoro yang lain. Namun, karena saat itu wilayah Yogyakarta terlalu banyak penjagaan oleh kompeni, Joyodigo memilih perang gerilya menuju arah timur.
Singkat cerita, dalam perjalanannya ke arah timur, setiap pos Belanda yang lengah, pasti diserang. Hingga pada akhirnya, sampailah Joyodigo di wilayah Blitar. Di kota ini, tanpa sepengetahuan pihak penguasa Blitar saat itu, Joyodigo terus melakukan perlawanan terhadap Belanda.
Merasa wilayahnya aman dari pemerasan kompeni, kemudian Adipati Blitar saat itu, mengirim pasukan telik sandi (intel) untuk mencari tahu siapa sebenarnya yang telah membuat takut kompeni di wilayah Blitar.
Hingga pada akhirnya, telik sandi yang dikirim oleh sang Adipati, menemukan Joyodigo di sebuah hutan yang masuk Blitar Selatan. Atas perintah Adipati Blitar, telik sandi mengundang Joyodigo untuk datang ke pendopo.
Namun permintaan utusan Adipati Blitar ini ditolak dengan halus. Alasannya, Joyodigo saat itu, masih sibuk melatih laskar untuk mengusir kompeni.
Karena penolakan halus dari Joyodigo ini, kemudian telik sandi langsung pulang dan melapor kepada Adipati. Dua tahun kemudian, Adipati Blitar kembali mengirim utusan. Saat itu, patih di kadipaten Blitar mangkat dan harus segera dicarikan pengganti.
Maksud Adipati mengirim utusan yang kedua, agar Joyodigo bersedia menjadi patih di kadipaten Blitar. Dan karena banyak pihak kompeni yang meninggalkan Blitar lantaran serangan gerilya pasukan Joyodigo, tokoh ini bersedia menerima tawaran Adipati Blitar.
Sebagai seorang keturunan darah biru dan pernah tinggal di keraton, ketika diangkat menjadi patih di kadipaten Blitar, Joyodigo sudah tak asing lagi dengan pemerintahan. Patih Joyodigo mampu mengambil kebijakan yang sangat cakap.
Hal inilah yang membuat salut sang Adipati Blitar. Karena kecakapan ini, kemudian sang Adipati memberinya tanah perdikan yang sekarang berada di Jalan Melati, Kota Blitar. Di tanah perdikan ini, Joyodigo kemudian membangun sebuah rumah besar untuk keluarganya dan diberinya nama Pesanggerahan Joyodigo.
Rumah yang didirikan oleh Joyodigo tersebut, hingga kini masih berdiri kokoh. Sebagai manusia biasa, walau mempunyai Aji Pancasona, Joyodigo akhirnya wafat pada tahun 1905 diusia seratus tahun lebih.
Karena khawatir akan hidup lagi begitu menyentuh bumi, kemudian oleh para kerabat, makamnya diusahakan agar tidak menyentuh tanah. Jasad Joyodigo dimasukkan ke dalam peti besi, dan peti itu kemudian disangga dengan empat tiang yang juga terbuat dari besi seperti yang tampak sekarang ini.
“Di usia yang sudah lebih seratus tahun, kan kasihan kalau Eyang terus menerus hidup lagi setelah meninggal. Karena itu, makamnya dibuat menggantung agar tidak menyentuh tanah. Kalau asal-usulnya ya, seperti yang saya katakan tadi. Eyang Joyodigo merupakan keturunan darah biru dari Mataram dan pernah menjadi patih di Kadipaten Blitar sini. Kalau saudara beliau, mantan bupati Rembang yang juga suami dari RA. Kartini,” terang juru kunci yang telah menjaga makam Eyang Joyodigo lebih dari 20 tahun.
Sebagai makam seorang tokoh sakti pada zamannya, kini makam Eyang Joyodigo pada hari-hari tertentu banyak didatangi oleh para peziarah. Terutama yang datang dari kalangan spiritualis. Beda dengan para peziarah biasa, kaum spiritualis ini datang ke makam Eyang Joyodigo dengan maksud tertentu, yakni ingin berguru kepada Eyang Joyodigo dengan cara gaib. Tujuannya, agar mendapat titisan ilmu Aji Pancasona.
Menurut juru kunci, hingga kini, tak seorangpun spiritualis yang berhasil mendapatkan titisan ilmu Aji Pancasona dari Eyang Joyodigo. Jangankan diberi titisan ilmu Aji Pancasona, diberi ilmu yang kesaktiannya dibawah Aji Pancasona saja tidak. Bahkan tak jarang, para spiritualis yang sedang menjalani laku di makam Eyang Joyodigo, justru diusir dengan suara tanpa rupa.
“Apa dikira mudah belajar ilmu Pancasona. Karena salah satu syaratnya yaitu harus bertapa Ngalong, menggantung di pohon dengan kepala di bawah selama empat puluh hari empat puluh malam tanpa makan dan minum. Yang datang ke sini itu kan cuma spiritualis masa kini. Mereka bukannya mendapat ilmu, tapi justru diusir,” papar juru kunci sembari tertawa.
Bagi masyarakat Blitar, selain makam sang Proklamator, makam Eyang Joyodigo juga dikeramatkan. Sebagai makam yang dikeramatkan, menurut Boiran, makam Eyang Joyodigo dijaga dua sosok gaib berwujud dua binatang besar, yakni seekor ular sebesar batang pohon kelapa, serta seekor harimau loreng sebesar anak sapi.
Menurut juru kunci lagi, tak hanya dirinya saja yang pernah melihat kemunculan dua sosok gaib berwujud binatang itu. Konon, tak sedikit para peziarah, khususnya kaum spiritualis, yang melihat kemunculan dua sosok gaib berwujud ular dan harimau itu.
Masih menurut Boiran, sebenarnya dua sosok gaib penjaga makam ini, dulunya merupakan pengawal pribadi Eyang Joyodigo semasa hidup yang berasal dari bangsa lelembut berwujud binatang.
Karena kesetiaannya kepada majikan, hingga Eyang Joyodigo wafat, kedua sosok gaib itu masih setia menunggui makam majikannya.

Menengok Kembali Tragedi Sampit...

Diposkan oleh arief setiyawan di 21.22.00 0 komentar







Tahun 1972 di Palangka Raya, seorang gadis Dayak digodai dan diperkosa, terhadap kejadian itu diadakan penyelesaian dengan mengadakan perdamaian menurut hukum adat.

Tahun 1982, terjadi pembunuhan oleh orang Madura atas seorang suku Dayak, pelakunya tidak tertangkap, pengusutan / penyelesaian secara hukum tidak ada.

Tahun 1983, di Kecamatan Bukit Batu, Kasongan, seorang warga Kasongan etnis Dayak di bunuh (perkelahian 1 (satu) orang Dayak dikeroyok oleh 30 (tigapuluh) orang madura). Terhadap pembunuhan ataswarga Kasongan bernama Pulai yang beragama Kaharingan tersebut, oleh tokoh suku Dayak dan Madura diadakan perdamaian: dilakukan peniwahan Pulai itu dibebankan kepada pelaku pembunuhan, yang kemudian diadakan perdamaian ditanda tangani oleh ke dua belah pihak, isinya antara lain menyatakan apabila orang Madura mengulangi perbuatan jahatnya, mereka siap untuk keluar dari Kalteng.

Tahun 1996, di Palangka Raya, seorang gadis Dayak diperkosa di gedung bioskop Panala dan di bunuh dengan kejam (sadis) oleh orang Madura, ternyata hukumannya sangat ringan.

Tahun 1997, di Desa Karang Langit, Barito Selatan orang Dayak dikeroyok oleh orang Madura dengan perbandingan kekuatan 2:40 orang, dengan skor orang Madura mati semua, tindakan hukum terhadap orang Dayak: dihukum berat. Orang Dayak tersebut diserang dan mempertahankan diri menggunakan ilmu bela diri? dimana penyerang berhasil dikalahkan semuanya.

Tahun 1997, di Tumbang Samba, ibukota Kecamatan Katingan Tengah, seorang anak laki-laki bernama Waldi mati terbunuh oleh seorang suku Madura yang ?tukang jualan sate?. Si belia Dayak mati secara mengenaskan, ditubuhnya terdapat lebih dari 30 (tigapuluh) bekas tusukan. Anak muda itu tidak tahu menahu persoalannya, sedangkan para anak muda yang bertikai dengan si tukang sate telah lari kabur ?.Yang tidak dapat dikejar oleh si tukang sate itu, si korban Waldi hanya kebetulan lewat di tempat kejadian.

Tahun 1998, di Palangka Raya, orang Dayak dikeroyok oleh 4 (empat) orang Madura, pelakunya belum dapat ditangkap karena melarikan diri dan korbannya meninggal, tidak ada penyelesaian secara hukum.

Tahun 1999, di Palangka Raya, seorang petugas Tibum (ketertiban umum) dibacok oleh orang Madura, pelakunya di tahan di Polresta Palangka Raya, namun besok harinya datang sekelompok suku Madura menuntut
temannya tersebut dibebaskan tanpa tuntutan; ternyata pihak Polresta Palangka Raya membebaskannya tanpa tuntutan hukum;

Tahun 1999, di Palangka Raya, seorang Dayak dikeroyok oleh beberapa orang suku Madura --- masalah sengketa tanah ---; 2 (dua) orang Dayak dalam perkelahian tidak seimbang itu mati semua, sedangkan pembunuh lolos, malah orang Jawa yang bersaksi dihukum 1,5 tahun karena dianggap membuat kesaksian fitnah terhadap pelaku pembunuhan yang melarikan diri itu.

Tahun 1999, di Pangkut, ibukota Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, terjadi perkelahian massal dengan suku Madura, gara-gara suku Madura memaksa mengambil emas pada saat suku Dayak menambang emas. Perkelahian itu banyak menimbulkan korban pada ke dua belah pihak, tanpa penyelesaian hukum.

Tahun 1999, di Tumbang Samba, terjadi penikaman terhadap suami-isteri bernama IBA oleh 3 (tiga) orang Madura; pasangan itu luka berat. Dirawat di RSUD Dr. Doris Sylvanus, Palangka Raya, biaya operasi /perawatan ditanggung oleh Pemda Kalteng. Para pembacok / pelaku tidak ditangkap, katanya? sudah pulang ke pulau Madura sana!. (Tiga orang Madura memasuki rumah keluarga IBA dengan dalih minta diberi minuman air putih, karena katanya mereka haus, sewaktu IBA menuangkan air di gelas, mereka membacoknya, isteri IBA mau membela, juga di tikam. Tindakan itu dilakukan mereka menurut cerita mau membalas dendam, tapi salah alamat).

Tahun 2000, di Pangkut, Kotawaringin Barat, 1 (satu) keluarga Dayak mati dibantai oleh orang Madura, pelaku pembantaian lari, tanpa penyelesaian hukum. Tahun 2000, di Palangka Raya, 1 (satu) orang suku Dayak di bunuh / mati oleh pengeroyok suku Madura di depan gedung Gereja Imanuel, Jalan Bangka. Para pelaku lari, tanpa proses hukum.

Tahun 2000, di Kereng Pangi, Kasongan, Kabupaten Kotawaringin Timur, terjadi pembunuhan terhadap SENDUNG (nama kecil). Sendung mati dikeroyok oleh suku Madura, para pelaku kabur / lari, tidak tertangkap, karena lagi-lagi ?katanya? sudah lari ke Pulau Madura, proses hukum tidak ada karena pihak berwenang tampaknya ?belum mampu? menyelesaikannya (tidak tuntas).

Tahun 2001, di Sampit (17 s/d 20 Februari 2001) warga Dayak banyak terbunuh / dibantai. Suku Madura terlebih dahulu menyerang warga Dayak.

Tahun 2001, di Palangka Raya (25 Februari 2001) seorang warga Dayak terbunuh / mati diserang oleh suku Madura. Belum terhitung masalah warga Madura di bagian Kalimantan Barat, Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan. Suku Dayak hidup berdampingan dengan damai dengan Suku Lainnya di Kalimantan Tengah, kecuali dengan Suku Madura. Lanjutan kerusuhan tersebut adalah peristiwa Sampit yang mencekam itu.

A.KRONOLOGIS KEJADIAN

1. Tanggal 18 Februari 2001

a. Pkl.01.00 WIB terjadi peristiwa pertikaian antar etnis diawali dengan terjadinya perkelahian antara Suku Madura dengan kelompok Suku Dayak di Jalan Padat Karya, yang mengakibatkan 5 (lima) orang meninggal dunia dan 1 (satu) orang luka berat semuanya dari Suku Madura.

b. Pkl. 08.00 WIB terjadi pembakaran rumah Suku Dayak sebanyak 2 (dua) buah rumah yang dilakukan oleh kelompok Suku Madura dan 1 (satu) buah rumah Suku Dayak dirusak dan dijarah oleh kelompok Suku madura. Kejadian ini mengakibatkan 3 (tiga) orang meninggal semuanya dari Suku Dayak.

c. Pkl. 09.30 WIB pengiriman Pasukan Brimob Polda dari Kalimantan Selatan sebanyak 103 personil dengan kendali BKO Polda Kaliteng untuk pengamanan di Sampit dan tiba Pkl. 12.00 WIB

d. Pkl. 10.00 WIB sebanyak 38 (tiga puluh delapan) orang tersangka dari kelompok Suku Dayak atas kejadian tersebut di atas diamankan ke MAPOLDA Kalteng di Palangka Raya dan menyita beberapa macam senjata
tajam sebanyak 62 buah.

e Pkl. 20.30 WIB ditemukan 1 (satu) orang mayat dari kelompok Suku Dayak di Jalan Karya Baru, Sampit.

2. Tanggal 19 Februari 2001

a. Pkl. 02.00 WIB terjadi pembakaran 1 (satu) buah mobil Kijang milik Suku Madura di Jalan Suwikto, Sampit.

b. Pkl. 16.00 WIB ditemukan mayat sebanyak 4 (empat) orang dan 1 (satu) orang luka bakar semuanya dari Suku Dayak di Jalan Karya Baru, Sampit.

c. Pkl. 17.00 WIB diadakan sweeping oleh Petugas aparat keamanan terhadap kelompok Suku Madura dan kelompok Suku Dayak di Sampit.

d. Penangkapan 6 (enam) orang Suku Dayak tersangka berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap tersangka
yang telah ditahan sebelumnya, dan diamankan di Polres Kotim.

e. Pkl. 22.00 WIB Wakil Gubernur Kalimantan Tengah dan DANREM 102/PP bersama pasukan dari Yonif 631/ATG sebanyak 276 orang menuju Sampit dan tiba Pkl. 03.00 WIB.

f. Pada tanggal 18 dan 19 Februari 2001 kota Sampit sepenuhnya dikuasai oleh Suku Madura yang
menggunakan senjata tajam dan bom molotov.

3. Tanggal 20 Februari 2001.

a. Pkl. 08.30 WIB diadakan pertemuan antara DANREM 102/PP, KAPOLDA dan Wakil Gubernur dan MUSPIDA Kabupaten Kotawaringin Timur dengan tokoh masyarakat di Sampit ( Tokoh Dayak, Madura dan Tokoh Masyarakat Sampit) untuk mengupayakan penghentian pertikaian dan dilanjutkan dengan pemantauan ke lokasi pertikaian dengan mengadakan dialog dengan warga yang bertikai.

b. Warga yang ketakutan karena kerusuhan dan sweeping disertai pembakaran rumah yang dilakukan oleh Suku Madura terhadap Suku Dayak mengungsi ke Gedung Balai Budaya Sampit, Gedung DPRD Kotawaringin Timur dan Rumah Jabatan Bupati Kotawaringin Timur sebanyak 702 KK (2.850 orang) bukan Suku Madura dan sebagian warga non Madura mengungsi ke Palangka Raya.

c. Terjadi perkelahian dan kerusuhan massal terbuka antara Suku Madura dan Suku Dayak yang datang membantu dari pedalaman.

4. Tanggal 21 Februari 2001.

a. Pkl. 09.00 WIB di Sampit diadakan pertemuan Wakil Gubernur, DANREM 102 / PP dan KAPOLDA Kalimantan Tengah dengan MUSPIDA Kabupaten Kotawaringin Timur.

b. Pkl. 09.00 WIB di Palangka Raya ada Unjuk Rasa oleh masyarakat Suku Dayak, Suku Jawa, Suku Batak dan masyarakat lainnya ke DPRD Propinsi Kalimantan Tengah menyampaikan tuntutan sebagaimana pada Lampiran 07.

c. Pkl. 12.15 WIB para pengunjuk rasa menuju MAPOLDA Kalimantan Tengah untuk menjemput 38 tahanan yang diminta penangguhan penahanannya.

5. Tanggal 22 Februari 2001.

a. Pkl. 08.00 WIB diadakan Rapat Satkorlak PB di ruang kerja Wakil Gubernur Kalimatan Tengah untuk mengantisipasi menanggulangi kerusuhan di Sampit.

b. Pkl. 08.30 WIB berangkat ke Jakarta rombongan dari LMMDDKT sebanyak 3 orang didampingi oleh KAJATI Kalimantan Tengah, Ketua Pengadilan Tinggi Kalimantan Tengah, Ketua DPRD Propinsi Kalimantan Tengah dan Kepala Direktorat Sosial Politik Propinsi Kalimantan Tengah menghadap KAPOLRI untuk menyampaikan usul
supaya KAPOLDA Kalimantan Tengah diganti.

c. Pkl. 10.30 WIB Wakil Gubernur Kalteng menghubungi Wakil Gubernur Jawa Timur per telepon untuk koordinasi dalam rangka penanganan evakuasi pengungsi ke Surabaya.

d. Ditemukan 14 buah Bom Rakitan di rumah Suku Madura di Sampit.

e.Menghubungi Dirjen Perhubungan Laut untuk koordinasi angkutan Kapal dan merubah rute pelayaran
Kapal Pelni yang ke Kumai untuk membawa pengungsi dari Sampit ke Surabaya.

6. Tanggal 23 Februari 2001.

a. Pkl. 08.30 WIB Tim Investigasi MABES POLRI berangkat ke Palangka Raya dibawah Pimpinan Brigjen Pol. MUJI HARTAJI beserta 2 anggota untuk mengadakan pengecekan di lapangan.

b. Pkl. 15.00 WIB diadakan Rapat Satkorlak PB Kalimantan Tengah untuk membahas bantuan Kapal, membentuk Tim Sukarelawan untuk dikirim ke Sampit untuk membentuk dan memperkuat Satlak PB di Sampit.

c. Melakukan evakuasi pengungsi Suku Madura dari Kuala Pembuang ke Gresik sebanyak 205 orang dengan KLM Bintang Selatan dan sebanyak 1.027 orang dengan KM Anugrah Samudra.

7.Tanggal 24 Februari 2001.

a.Ditemukan 4 (empat) mayat Suku Madura di Sampit.

b.Ditemukan 6 (enam) bahan peledak bom rakitan di Komplek IKAMA Palangka Raya.

c.Pkl. 10.00 WIB melakukan evakuasi Suku Madura sebanyak 2.100 orang dari Sampit ke Surabaya dengan KRI Teluk Sampit

d. Pkl. 23.45 WIB melakukan Evakuasi Suku Madura sebanyak 3.000 orang dengan KRI Teluk Ende.

8. Tanggal 25 Februari 2001.

a. Pkl. 09.30 WIB melakukan Evakuasi pengungsi dari Kumai ke Semarang sebanyak 2.139 orang dengan KM Leuser.

b.Pkl. 11.30 WIB Menkopolsoskam beserta rombongan tiba di Palangka Raya dan langsung meninjau lokasi
kerusuhan di Kota Sampit dan Kota Palangka Raya.

c. Pkl. 18.30 WIB kerusuhan dari Sampit meluas ke Kota Palangka Raya, mulai terjadi pembakaran rumah-rumah Suku Madura sebanyak 20 buah oleh warga masyarakat non Madura yang datang dari berbagai tempat di pedalaman.

9. Tanggal 26 Februari 2001.

a.Satkorlak Pengendalian Bencana (PB) Kalteng menerima bantuan dari Depkes dan Kessos, Dinas PU Kalimantan Tengah, Bakornas Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi (PBP) PMI Pusat lihat Lampiran 06.

b.Terjadi pembakaran 3 (tiga) buah rumah Suku Madura
di Kota Palangka Raya oleh masyarakat setempat non
Madura.

10. Tanggal 27 Februari 2001.

a. Pukul 08.30 WIB tiba di Palangka Raya Tim KOMNAS HAM Pusat di bawah Pimpinan Sdr. Bambang W. Suharto.

b.Pukul 07.38 WIB tiba di Palangka Raya rombongan PMI Pusat di bawah pimpinan Sdr. Mar'ie Muhammad beserta rombongan dengan membawa bahan makanan dan obat-obatan.

c. Meninggal dunia sebanyak 7 orang terdiri dari 5 (lima) orang Suku Madura dan 2 (dua) orang yang tidak diketahui identitas Sukunya akibat kerusuhan di kota Palangka Raya.

d.Evakuasi Suku Madura sebanyak 2.269 orang dari Pegatan Mendawai Kotawaringin Timur ke Banjarmasin dengan Speed Boat.

e.Rombongan petugas Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB sebanyak 4 (empat) orang tiba di palangka Raya meminta informasi berkenaan jumlah pengungsi dan penangananya serta upaya penanggulangan kerusuhan.

f.Pukul 13.45 WIB di Sampit terjadi kesalah-pahaman antara aparat keamanan di Pelabuhan Sampit sehingga menimbulkan korban dari POLRI 3 orang luka tembak, dari TNI-AD 1 (satu) orang meninggal dunia dan dua orang luka tembak. Kerugian material 1 (satu) buah Jeep PM, 1 (satu) buah Suzuki Vitara dan 6 (enam) buah truk TNI-AD rusak berat.

11. Tanggal 28 Februari 2001.

a.Jumlah pengungsi yang dievakuasi dengan Kapal Laut secara keseluruhan sejak tanggal 18 Pebruari 2001 sebanyak 57.492 (lima puluh tujuh ribu empat ratus sembilan puluh dua) orang dengan perincian pada Lampiran 02.

b.Terjadi kebakaran di Pasar Sampit, Jalan Iskandar pada pukul 18.45 WIB. Besarnya kerugian belum bisa dihitung dan akan dilaporkan kemudian.

c.Jumlah korban sejak tanggal 18 Pebruari 2001 terdiri dari korban jiwa sebanyak 383 (tiga ratus delapan puluh tiga) orang dan luka-luka sebanyak 38 (tiga puluh delapan orang). Korban materil berupa rumah terbakar sebanyak 793 (tujuh ratus sembilan puluh tiga buah) dan rumah yang rusak sebanyak 48(empat puluh delapan). Kendaraan roda empat dan roda dua sebanyak 13 (tiga belas) buah, serta Becak sebanyak 206 (dua ratus enam) buah lihat Lampiran 01.

d.Jumlah satuan pengamanan untuk wilayah Sampit yang sudah dikerahkan sampai saat ini sejak tanggal 18 Pebruari 2001 sebanyak 3.129 (tiga ribu seratus dua puluh sembilan) personil lihat Lampiran 03.

12. Tanggal 01 Maret 2001.

a. Kunjungan Wakil Presiden beserta rombongan dan pengarahan kepada Gubernur dan Muspida dalam rangka peninjauan ke Sampit dan Palangkaraya.

b. Menyampaikan pernyataan sikap oleh Forum Komunikasi Umat beragama Kabupaten KOTIM tentang jaminan keamanan untuk masyarakat Sampit yang dihadiri oleh Tokoh masyarakat dan tokoh agama ( Islam, Kristen Protestan, Katholik, Hindu, Budha dan Konghucu).

c.Menerima pengungsi di Palangkaraya sebanyak 174 orang

13. Tanggal 02 Maret 2001.

a.Memberangkatkan 6 dokter dari RSCM Jakarta dan 10 orang Kelompok Sukarelawan (KSRL) ke Sampit.
b.Pemberangkatan pengungsi dari Sampit dengan menggunakan KRI Teluk Bone sebanyak

c.019 orang dan KRI Teluk Saleh sebanyak 3.156 orang ke Surabaya.

d.Menyerahkan bantuan beras dari Wakil Presiden sebanyak 20 ton ke Sampit.

e.Rapat koordinasi yang dipimpin oleh Gubernur mengenai solusi penanganan pertikaian antar etnis oleh tokoh masyarakat dan dihadiri unsur Muspida Tk. I Propinsi Kalteng.

14. Tanggal 03 Maret 2001.

a. Pengiriman Aqua oleh pengurus Daerah PMI Propinsi Kalimantan Tengah sebanyak 9000 botol = 750 dos.

b.Pengiriman 100 kantong darah dan 100 kantong darah segar bantuan dari PMI Pusat ke Sampit.

c. Memberangkatkan Sekretaris Daerah, Kadit Sospol dan Wakil Ketua DPRD Kalimantan Tengah ke Surabaya dalam rangka pertemuan dengan Tokoh Madura dan Kapolri.

B.LANGKAH-LANGKAH YANG TELAH DILAKUKAN PEMDA DAN
APARAT KEAMANAN

1.Menerjunkan satuan pengamanan dari POLRI dan TNI ke lokasi kerusuhan.

2.Melakukan tindakan persuasif dan preventif terhadap kelompok yang bertikai untuk mengantisipasi
berkembangnya kerusuhan yang lebih meluas.

3.Mengadakan evakuasi para pengungsi dari Sampit ke Surabaya maupun dari Palangka Raya ke Surabaya lewat
Banjarmasin.

4.Mengadakan koordinasi dengan instansi terkait, tokoh masyarakat dan tokoh agama guna mencegah berkembangnya pertikaian.

5. Melaksanakan patroli dan menempatkan pasukan pada tempat yang rawan pertikaian.

6.Memberikan bantuan bahan makanan dan obat-obatan kepada para pengungsi yang diperoleh dari berbagai
pihak.

7.Berusaha meredam dan menghentikan aksi pembakaran dan pengrusakan milik warga Suku Madura dengan cara
mengeluarkan pengumuman dan himbauan yang disampaikan media massa dan elektronik serta mobil keliling
secara kontinyu.

8.Melakukan optimalisasi Siskamling di 500 RT sekota Palangka Raya untuk mengadakan tindakan
preventif.

9.Mengadakan koordinasi secara intensif dengan MUSPIDA Propinsi Kalimantan Tengah dan instansi
terkait, maupun dengan MUSPIDA Kota Palangka Raya dan MUSPIDA Kabupaten Kotawaringin Timur beserta instansi terkait.

10.Mengikuti pertemuan Kerukunan Warga Kalimantan dengan tokoh Madura dan Gubernur Jawa Timur di Surabaya tanggal 3 Maret 2001.

C.PERMASALAHAN JANGKA PENDEK

1.Lokasi kerusuhan sifatnya terpencar pada wilayah yang luas sehingga agak menyulitkan bagi aparat keamanan untuk mengadakan tindakan preventif dan represif dengan kondisi tenaga yang terbatas.

2.Masih ada sisa pengungsi yang belum dievakuasi.

3.Penanganan para pengungsi oleh Pemerintah Daerah Jawa Timur dan Jawa Tengah dalam menerima evakuasi.

4.Kekhawatiran kemungkinan aksi pembalasan terhadap Warga Kalimantan Tengah yang berada di Jawa termasuk yang sedang menuntut ilmu terutama di Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

5.Keterbatasan dana untuk penanganan pengungsi dan upaya penyelesaian konflik serta pendataan harta benda milik para korban kerusuhan.

D.POKOK POKOK MASALAH YANG HARUS DITANGANI DALAM
JANGKA MENENGAH DAN PANJANG

1.Bahwa proses marginalisasi dan pemelaratan yang terjadi di Kalimantan Tengah, baik dari sisi ketidakadilan pemanfaatan sumberdaya alam dan Pembangunan Daerah, maupun ketidakadilan akan adanya perlindungan hak-hak hidup masyarakat telah ditambah oleh ketidakmampuan etnis Madura untuk memberikan toleransi terhadap hampir seluruh aspek kehidupan Suku Dayak Kalimantan Tengah.

2.Adanya arogansi budaya Suku Madura yang memandang remeh budaya lokal Suku Dayak, menimbulkan berbagai gesekan yang seluruhnya tidak pernah diselesaikan secara tuntas, baik oleh masyarakat maupun pemerintah. Akumulasi gesekan-gesekan tersebut menimbulk an perseteruan dan perkelahian massal yang membesar dan memuncak dari waktu ke waktu.

3.Kecenderungan Suku Madura membawa kenalan, sanak-keluarga, kerabat dan anggota masyarakat Madura ke Kalimantan Tengah yang kurang berpendidikan dan berlaku kriminal, tanpa melakukan seleksi terlebih dahulu, telah menyebabkan Kalimantan Tengah menerima warga Suku Madura yang potensial dan banyak melakukan hal-hal yang tidak toleran terhadap hampir seluruh aspek kehidupan Suku Dayak.

4.Hal-hal tersebut telah membangkitkan kerugian yang tidak terhingga bagi Suku Dayak, baik dari segi moril, mau pun materil. Adanya hujatan bahwa Suku Dayak tidak beradab, tidak toleran, tidak berkemanusiaan dan lain-lain yang dilansir baik oleh perorangan mau pun media massa serta elektronik secara luas, tanpa mempertimbangkan penderitaan berkepanjangan yang timbul dimasyarakat Suku Dayak akibat kerusuhan yang muncul dari adanya Suku Madura di Kalimantan Tengah.

5.Adanya kecenderungan pihak Suku Madura melindungi warganya yang berbuat jahat terhadap Suku Dayak, menyebabkan akumulasi kebencian yang merupakan masalah umum dan sosial dikalangan warga non Madura di Kalimantan Tengah. IKAMA menjadi tempat untuk menyelamatkan warga Suku Madura yang berbuat jahat kepada warga non Madura.

6.Adanya upaya tokoh-tokoh Suku Madura mendorong peristiwa kerusuhan yang ada di Kalimantan Tengah hanya muncul dari sisi Suku Dayak, yaitu dengan merujuk akibat kerusuhan semata, tanpa memperhatikan asal-muasal dan proses-proses yang mandahuluinya.

7.Terlihat pula upaya tokoh-tokoh Suku Madura mendorong masyarakat agama untuk berseteru satu dengan lainnya dengan mengatakan bahwa masalah di kota Sampit adalah pembasmian terhadap umat muslim.

8.Adanya pertimbangan yang naif dari tokoh-tokoh Madura dengan menelorkan ancaman-ancaman kepada para petinggi Pemerintah Daerah Kalimantan Tengah untuk memaksakan kehendak mereka dalam penyelesaian kerusuhan. Hal ini dilakukan tanpa mempertimbangkan bahwa Kalimantan Tengah menjadi korban kelalaian para tokoh-tokoh Suku Madura yang gagal membina warganya yang mencari kehidupan di Kalimantan Tengah.

9.Suku Dayak Kalimantan Tengah selama ini sangat toleran terhadap Suku Madura, sehingga pada beberapa keluarga Dayak, telah menerima anaknya menikah dengan Suku Madura.

E.SARAN PENANGANAN MASALAH ETNIS

1.Diperlukan upaya pengelolaan yang komprehensif masalah etnis di Kalimantan Tengah yang mencakup inventarisasi, rekonsiliasi, penyusunan strategi pembinaan dan pemeliharaan kondisi yang kondusif dalam masyarakat Kalimantan Tengah. Untuk itu diperlukan program khusus dan action plan yang terperinci yang disepakati bersama secara Nasional.

2. Diperlukan upaya mengetuk hati Pemerintah Pusat, bahwa masalah etnis bukan hanya terdapat di Kalimantan Tengah, melainkan juga menjadi masalah Nasional. Diperlukan upaya yang berimbang dalam penanganan etnis dengan menggalakkan berbagai bidang pembangunan di Daerah yang bertumpu kepada entitas masyarakat setempat sebelum memperluas cakupannya secara Nasional dengan melibatkan berbagai etnis / komunitas masyarakat lainnya. Masalah kependudukan dan lapangan kerja Nasional agar dimulai penyelesaiannya pada tingkat lokal, dimana partisipasi lokal dimaksimalkan sebelum melibatkan unsur-unsur lainnya yang bersifat menunjang secara Nasional. Diupayakan agar masalah Nasional jangan dibebankan pemecahannya secara partial kepada Daerah.

Share it

Kaca Ngajeng

Related Posts with Thumbnails
Diberdayakan oleh Blogger.

Labels

Daftar Blog Sahabat